Gelombang Pertama : VCD Porno Made in Indonesia

BAB I

Welcome to the Jungle!
Blue Film Digital
Gelombang Pornografi Awal 90-an
Video Digital
Portable Video Player
500 Video Porno Indonesia!

BAB II

Gelombang Pertama : VCD Porno Made in Indonesia
Pornografi: Tayangan Digital Terkini
VCD Porno produk Lokal
Ciri-ciri Film Porno Gelombang Pertama Indonesia
Mengapa Membuat Film Porno?
'Kebangkitan’ Film Porno Indonesia
Anak Muda dan Film Sex Indonesia
Pertanyaannya adalah : Mengapa Anak Muda melakukannya?
Anak Muda Kehilangan Arah?
Produk Media, Sastra dan Film
Media Massa dan Pornografi
Model Wanita Sexy dan Media Massa
Tayangan Televisi Indonesia

BAB IV

Investigasi 500 film porno Indonesia!
Proses Penyebaran Film Porno Indonesia

BAB V

Video Porno dalam Handphone!
Format File Video Digital
3G dan Fenomena terkini
Fenomena Mini Video Cabul!
Mengapa Membuat Video Cabul?
Crime dan Voyeurism
Mini Video Cabul: Penyimpangan penggunaan teknologi media komunikasi, masa kini dan masa depan

Pada tahun 2003, sebuah artikel berjudul ‘Seksualitas Anak Muda dan Berahi Kebudayaan’ yang ditulis Rachmad Hidayat memberikan wacana yang menarik tentang pandangan pornografi di Indonesia. Sang Penulis menyebutkan bahwa isu Pornografi lebih kental nuansa kulturalnya dibandingkan sisi hukumnya. Interpretasi secara budaya dikaitkan dengan bingkai moral yang terkandung dalam tradisi masyarakat Indonesia atau lebih sering dikaitkan dengan pengertian moral di dalam agama Islam.

Cara pandang pornografi dengan menggunakan budaya dan agama akhirnya saling berbenturan dalam menentukan nilai mutlaknya. Kalau Pornografi di definisikan di dalam Islam, sudah jelas ukuran yang dipakai adalah masalah aurat, cara berbicara, berpikir dan segala hal yang berkaitan erat dengan hal yang dilarang agama. Detailnya meliputi cara berpakaian, hubungan antar manusia (wanita dan laki-laki), muhrim dan tidak muhrim dan bertindak-tanduk.

Sementara di dalam budaya asli masyarakat Indonesia, terdapat cara pandang berbeda terhadap persepsi porno. Masyarakat adat Bali, Kalimantan (Dayak), Irian Jaya dan beberapa suku yang masih hidup di pedalaman rimba mempunyai nilai berbeda dari pengertian visual dan verbalnya. Di kebudayaan lama masyarakat Jawa, terdapat berbagai macam syair yang jika dinilai dengan cara pikir masa kini, syair-syair tersebut cenderung mengarah ke syair porno. Salah satunya adalah kumpulan syair Serat Centhini yang mengeksplorasi masalah tubuh wanita dan hubungan sex. Bahkan kita dapat mengamati desain grafis hasil karya seni berbagai suku di Indonesia kadang mengeksplorasi tubuh wanita telanjang sebagai unsur dalam karyanya.

Di Candi Sukuh Jawa Tengah, kita dapat melihat berbagai macam relief hubungan seksual antar manusia yang dipahat menjadi relief candi yang unik. Belum lagi bila kita mendiskusikan cara berpakaian wanita Bali, wanita Suku Anak Rimba hingga masyarakat pedalaman Irian Jaya, maka kita tidak akan habis-habisnya mendefinisikan kembali : Apa itu Porno?

Unless otherwise stated, the content of this page is licensed under Creative Commons Attribution-Share Alike 2.5 License.